AnekaNews.net


ANEKA TIPS INFORMASI DAN BERITA
Tue, 25 September 2018 - 12:29:19
Random News
Mengenai shalat kafarat (mengqodlo sholat lima waktu) adalah kebiasaan yang dilakukan oleh beberapa ... Read More »
Published: Thu, 16 Jul 2015 - 16:14:11
Category: Islam
By: Dyta
Hits: 6/2974
Comments: 0/0
10 Fakta Aneh Yang Terjadi Di Akhir Ramadhan

10 Fakta Aneh Yang Terjadi Di Akhir Ramadhan - AnekaNews.net

AnekaNews.net - Sahabat apa sajakah 10 fakta aneh yang dimaksud pada judul di atas, yook kita simak sama-sama, lalu tanyakan pada diri kita masing-masing apakah kita termasuk di dalamnya?

1. Di akhir Ramadhan, kita justru berbahagia. Padahal makhluk Allah Swt yang lain malah berduka. Seperti isi hadist berikut ini; Dari Jabir RA, dari Nabi Muhammad Saw:

"Begitu datang malam di akhir Bulan Ramadhan, langit, bumi dan para malaikat menangis karena umat Islam ditimpa musibah."

Sahabat bertanya,

"Musibah apa ya, Rasulullah?"

"Berlalunya Bulan Ramadhan. Sebab di bulan itu, segala doa dikabulkan, sedekah diterima, pahala kebaikan dilipatgandakan dan siksaan diistirahatkan. Maka apa yang jadi musibah terbesar jika semua itu sudah berakhir?"

2. Kita justeru menganggap akhir Ramadhan itu sebagai anugerah, padahal musibah (seperti isi hadist di atas). Hal ini dikarenakan kita kurang tulus dan sabar dalam beribadah. Kita juga masih dangkal akan pengetahuan terkait keutamaan Ramadhan, sehingga lebih ingat pada "ujian-ujian" Ramadhannya saja.

3. Di akhir ramadhan, kita justeru banyak tertawa dan sedikit menangis. Kita tertawa karena "merasa" lega segala pantangan Ramadhan akan berlalu, segala anjuran Ramadhan akan berakhir, banyak makanan, kumpulan keluarga, dsb. Sampai lupa, bahwa akhir Ramadhan berarti tak ada lagi bulan penuh anugerah dan kemuliaan. Sebab tahun depan, siapa yang tahu kita masih sempat berjumpa dengan Ramadhan (lagi).

4. Kita justeru antusias mengharapkan bulan-bulan lain yang datang. Padahal mestinya kita mengharapkan Ramadhan itu tinggal. Hal ini juga sempat disabdakan Nabi Muhammad Saw. Hadistnya diriwayatkan Abu Ya'la Ath thabrani dan Ad Dailami:

"Sekiranya umatku mengetahui kebajikan-kebajikan yang dikandung bulan Ramadhan, niscaya umatku mengharapkan Ramadhan terus ada sepanjang tahun."

5. Kita justeru menyalakan mercon dengan meriah di tengah isak-tangis alam semesta. Ini juga sesuatu yang kontras. Banyak yang saking gembiranya sampai membeli mercon mahal atau membunyikan sesuatu yang lain sebagai luapan kebahagiaan. Tanpa kita tahu alam justeru sesenggukan karena berpisah dengan Ramadhan.

6. Air mata haru kita vs air mata sedih alam semesta. Sekalipun manusia menangis, sebagian besar disebabkan karena rasa haru akan menyambut lebaran. Jarang yang airmatanya keluar karena benar-benar berduka mesti berpisah dengan Ramadhan.

7. Alasan kesedihan akhir ramadhan justeru karena sesuatu yang bersifat duniawi. Ada lagi beberapa orang yang memang menangis sedih di akhir Ramadhan. Sayang faktor kesedihan itu bukan karena perginya bulan Ramadhan, melainkan lebih karena, belum beli baju baru, tidak punya alat sholat yang baik untuk sholat ied, tidak sempat membuat kue lebaran dsb.

8. Pikiran kita justru disibukkan dengan "balas dendam atas Ramadhan". Misalnya ketika Ramadhan jarang menikmati bakso, kita sudah ancang-ancang untuk menikmati makanan olahan tersebut saat lebaran. Atau kita juga "balas dendam" dengan tidur sampai agak siang, sebab ketika Ramadhan mesti bangun untuk sahur.

9. Betapa mudahnya kita "melupakan" Ramadhan dan lebih mementingkan hal-hal lain di luar Ramadhan. Begitu Ramadhan berlalu, maka berlalu juga "kebaikan khas Ramadhan" yang kita tunaikan. Di bulan Ramadhan kita sering bersedekah, mulai sholat tahajud, mulai tadarus, dsb. Begitu Ramadhan berakhir, kita seolah-olah lupa kebiasaan-kebiasaan baik tersebut. Sebagian memutuskan untuk konsisten melaksakannya, sebagian lain lagi malah kembali melalaikannya.

10. Kita justeru menganggap "sudah lulus" dan "sudah bebas". Selama sebulan lamanya ditempa oleh bulan puasa, kita jarang mengevaluasi diri. Yang ada, kita malah menganggap diri sudah bebas atau lulus. Padahal akhir Ramadhan justru menjadi awal bagi kita untuk terus mengendalikan diri, layaknya yang diajarkan bulan suci itu.

Nah gimana hasilnya? :) Yah, kita memang hanya manusia biasa; yang lemah, yang punya hawa nafsu, yang kadang lupa bersyukur, yang terlalu banyak menuntut, yang brengsek dan yang tidak sempurna.

Karenanya kita hanya bisa berharap agar mudah-mudahan Allah Swt mengampuni dosa dan kelemahan kita semua. Aamiin, Ya Rabbal Alamiin...
Title Tags Search:
See Also:
Buat Para Istri: Tips Agar Jadi Bidadari Dunia Dan Akhirat - AnekaNews.net
AnekaNews.net - Istri Muslimah mana yang tidak bahagia, apabila bisa jadi bidadari di dunia dan akhirat (istri sholehah). Terutama menjadi bidadari dalam rumah tangga dan bidadari dalam surga. Anda pasti bisa seperti ... Read More »
Perumpamaan Cuaca Di Surga Seperti Saat Menjelang Fajar Dan Senja - AnekaNews.net
AnekaNews.net - Tempo hari saya pernah menulis tentang bagaimana indahnya suasana senja, yang berjudul Konon ini adalah waktu yang terindah, jujur pada waktu itu saya belum pernah membaca dalil tentang bagaimana cuac ... Read More »
Inilah Akibat Jika Terlalu Memikirkan Harta Dunia - AnekaNews.net
AnekaNews.net - Kita mungkin hampir setiap hari memikirkan dan mengejar harta dan urusan dunia yang tiada habisnya. Dan hampir lupa dengan urusan akherat. Contoh: Kita sholat lima waktu, cuma berapa menit? Sehari 24 ... Read More »
Comment: (0)
No Comment.
Add Comment:
Post comment is currently disabled.
Bookmark and Share