AnekaNews.net


ANEKA TIPS INFORMASI DAN BERITA
Sun, 26 May 2019 - 04:58:38
Random News
Gimana menurut kamu, merokok itu baik atau tidak, merugikan atau menguntungkan?... Hehe, sudah bisa ... Read More »
Published: Thu, 04 Jun 2015 - 09:45:11
Category: Islam
By: Dyta
Hits: 1/33800
Comments: 0/0
Bahasan Tafsir Alquran Tentang Makhluk Berakal Di Luar Planet Bumi

Bahasan Tafsir Alquran Tentang Makhluk Berakal Di Luar Planet Bumi - AnekaNews.net

AnekaNews.net - Apa yang terpikir jika anda membayangkan tentang makhluk lain yang berada di luar angkasa, di luar planet bumi? Alienkah? atau Bidadari seperti yang terdapat dalam kisah Jaka Tarup? :D

Kali ini kita tidak akan membahas soal alien yang bersifat ilmiah atau bidadari yang lebih cenderung ke dongeng-dongeng fiktif, tapi justru ingin mengetahui sejauh mana pandangan dari sudut tafsir Alquran mengenai keberadaan makhluk berakal serupa manusia yang ada di luar angkasa sana. Dan secara kebetulan sekali saya ketemu artikel menarik tersebut dari sebuah buku tentanng agama, dan sains dan teknologi, beberapa sudah saya ubah sunanan tata letaknya dengan maksud agar lebih mudah dicerna, sebagai berikut:

Al-Quran merupakan mujizat terbesar sepanjang masa. Pertamakali dibukukan di jaman Khalifah Abu Bakar, lalu pembukuannya disempurnakan di jaman Khalifah Umar bin Khathab. Sedangkan di jaman Khalifah Utsman mulai ditetapkan bentuk hurufnya serta diperbanyak sehingga dikenal istilah Rosam Utsmani. Ilmu tata bahasa al-Quran (nahwu dan sharaf) mulai diperkenalkan di jaman khalifah Ali bin Abi Thalib. Salah satu keistimewaan al-Quran adalah memungkinkan penafsirannya yang terus berkembang dan selalu up to date.

Salah satu contohnya adalah yang terdapat di dalam surat Ar-Radu (13) ayat 15 yang artinya sebagai berikut:
Dan hanya kepada Allah-lah sujud (patuh) Man yang ada di langit dan di Bumi, baik dengan kemauan sendiri (taat), ataupun terpaksa, begitupula bayang-bayangnya (ikut sujud) di pagi dan petang hari (QS 13:15).

Ayat tersebut menjelaskan adanya Man di langit dan di Bumi. Lalu siapakah yang dimaksud Man di dalam ayat ini?

1.Di dalam tata bahasa al-Quran (arab) Man menunjukan makhluk yang diberi akal. Sedangkan makhluk berakal yang diciptakan Allah swt ada 4, yaitu: Malaikat, Iblis, Jin, dan Manusia. Oleh sebab itu makhluk-makhluk lain seperti binatang, tumbuhan, atau benda mati tidak bisa disebut Man tetapi disebut Maa. Jika diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia maka Man bermakna Siapa dan Maa bermakna Apa.

2. Ciri-ciri Man yang dimaksud di dalam ayat di atas adalah:
a) Sujud dengan taat kepada Allah;
b) Sujud dengan terpaksa kepada Allah; dan
c) Memiliki bayang-bayang.

Ayat tersebut berbunyi:
Walillahi yasjudu Man fi ssamaawaati wal ardhi, yang artinya :
Dan kepada Allah Man di langit dan di Bumi bersujud/beribadah. Itu bunyi paragraf pertama dari ayat tersebut. Paragraf ini menjelaskan adanya Man di langit dan di Bumi yang bersujud/beribadah kepada Allah.


Lalu dilanjutkan dengan kalimat:
Thou an wa karhan wa dzilaluhum. Yang artinya:
Taat, dan terpaksa, dan bayang-bayang mereka
Paraghraf ini menjelaskan ciri-ciri Man yang dimaksud pada paragraf
pertama.

Bahwa sujud/ibadahnya si Man yang dimaksud di atas kadangkala taat, kadang terpaksa, dan mereka memiliki bayang-bayang.
Perlu diketahui lagi bahwa kata As-samaawaati pada ayat tersebut berbentuk jamak. Sehingga menjadi petunjuk bahwa Man yang berada di luar planet Bumi akan tersebar di banyak planet lain.

3.Jika melihat ciri-ciri tersebut diatas maka tidak mungkin yang dimaksud Man di dalam ayat tersebut adalah Malaikat, karena Malaikat selalu patuh kepada Allah, tidak pernah terpaksa, dan tidak memiliki bayang-bayang.

4.Juga tidak mungkin yang maksud Man di dalam ayat tersebut adalah Iblis, karena Iblis tidak pernah taat kepada Allah serta tidak memiliki bayang-bayang.

5.Dan tidak mungkin pula yang dimaksud Man di dalam ayat tersebut adalah Jin. Walaupun ada Jin yang taat dan terpaksa, tetapi Jin tidak memiliki bayang-bayang.

6.Maka yang dimaksud dengan Man pada ayat tersebut adalah makhluk seperti manusia.

7.Yaitu mahkluk yang kadang kala taat, atau terpaksa serta memiliki bayang-bayang. Oleh sebab itu, ayat tersebut menjadi petunjuk adanya makhluk berakal seperti manusia di luar planet Bumi. Disamping Man, di luar planet Bumi pun Allah swt pun menciptakan Maa dari kelompok binatang melata.

Sebagaimana firman Allah swt di dalam surat An-Nahl (16) ayat 49.
Dan hanya kepada Allah-lah sujud Maa yang melata yang ada di langit dan Maa yang melata yang ada di Bumi. Dan para Malaikat, dan mereka tidak menyombongkan diri. (QS 16:49).

Ayat tersebut menjelaskan adanya Maa dan Malaikat di langit dan di Bumi yang selalu sujud kepada Allah serta tidak sombong. Pada ayat ini tidak ada istilah terpaksa, sebagai bukti bahwa Malaikat dan Maa selalu sujud dengan taat kepada Allah swt.

Mengakhiri pembahasan tentang makhluk di luar Bumi maka silahkan simak firman Allah swt di dalam surat Asy-Syura (42) ayat 29 yang berbunyi:

Dan diantara tanda-tanda kekuasaan-Nya, ialah menciptakan langit dan Bumi dan Maa yang melata yang Ia sebarkan pada keduanya. DAN IA MAHA KUASA UNTUK MENGUMPULKAN (MEMPERTEMUKAN) SEMUANYA (MAKHLUK LANGIT DAN BUMI) APABILA IA BERKEHENDAK (QS 42:29).

#AyatAlquran #MakhlukLangit #MakhlukBumi

Ayat tersebut menjadi petunjuk adanya kemungkinan pertemuan (interaksi) antara manusia yang ada di langit dengan manusia yang ada di Bumi bahkan kemungkinan saling berjodoh, tentunya jika Allah swt sudah berkehendak. Wallahu alam bishowab.

Semoga bermanfaat dan terimakasih...
Title Tags Search:
See Also:
Lebih Utama Mana Menafkahi Istri Atau Ibu? - AnekaNews.net
AnekaNews.net - Assalamualaikum wr Wb.

Ustad/ustdzah saya Iva, seorang wanita dan sudah menikah. Saya bekerja dan memiliki anak 1 masih balita. Saya ingin bertanya, bagaimana Islam memandang apabila dalam rumah ta ... Read More »
Tips Agar Terhindar Dari Makanan Haram - AnekaNews.net
AnekaNews.net - Sebagai orang Islam, alangkah baiknya kalau kita bisa menghindari makanan-makanan yang haram. Lalu caranya menghindari makanan yang haram itu bagaimana? Mari kita simak, seperti uraian yang di tuitkan ... Read More »
Kritikan Pedas Ngakunya Islam Tapi Kok Begini - AnekaNews.net
AnekaNews.net - Islam adalah agama besar Rahmatan Lil 'Alamin yang di ridhoi Allah SWT. Tapi sadarkah kita, kelakuan, sifat dan sikap kita kurang sesuai atau malah tidak sesuai dengan ajaran Islam itu sendiri. Tidak ... Read More »
Comment: (0)
No Comment.
Add Comment:
Post comment is currently disabled.
Bookmark and Share