AnekaNews.net


ANEKA TIPS INFORMASI DAN BERITA
Wed, 24 July 2019 - 03:14:51
Random News
Jerawat memang jenis penyakit kulit yang paling bermasalah. Karena penyakit ini letaknya ada di muka ... Read More »
Published: Thu, 07 Apr 2016 - 12:18:43
Category: Islam
By: AnekaNews.net
Hits: 1/2903
Comments: 0/0
Dialog Dr Zakir Naik Dengan Sri Sri Ravi Shankar Tentang Konsep Tuhan Dalam Hindu Dan Islam - Bagian 4

Dialog Dr Zakir Naik Dengan Sri Sri Ravi Shankar Tentang Konsep Tuhan Dalam Hindu Dan Islam - Bagian 4 - AnekaNews.net

AnekaNews.net - Dialog Dr Zakir Naik Dengan Sri Sri Ravi Shankar Tentang Konsep Tuhan Dalam Hindu Dan Islam - Bagian 4

Lanjutan terakhir dialog Dr Zakir Naik Dengan Sri Sri Ravi Shankar Dalam Topik "Konsep Tuhan Dalam Hindu Dan Islam" - Bagian 4. Bertempat di Bangalore di depan kerumunan 50000 hadirin lebih, di Grounds Palace pada tanggal 21 Januari 2006.

MARI KITA MEMAHAMI KONSEP TUHAN DALAM ISLAM

Jawaban terbaik yang dapat diberikan siapa pun kepada Anda dari tulisan suci adalah kutipan untuk Anda Surah Ikhlaas, Bab # 112 Ayat # 1 sampai 4 yang mengatakan...
قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ
“Qul Hu-wallaahu Ahad”
“Katakanlah: bahwa Dia adalah satu-satunya Allah”
اللَّهُ الصَّمَدُ
“Allaahus-Samad”
“Allah yang mutlak dan abadi”
لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ
“Lam yalid, wa lam yuulad”
“Dia tidak melahirkan tidak juga Dia diperanakkan”
وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ
“Walum Yakul-la-Huu kufu-wan ahad”
“Tidak ada yang seperti Dia”

Ini adalah 4-baris definisi Allah subhaana wa tha’ala, dari Tuhan Yang Mahakuasa yang diberikan dalam Al Qur'an. Jika suatu pribadi mengatakan demikian dan seperti itu dapat dianggap sebagai Tuhan, jika kandidat Tuhan cocok dalam 4 hal – definisi ini , kami para Muslim tidak keberatan menerima kandidat Tuhan yang seperti ini.

Yang pertama adalah “Qul Huwallaahu Ahad”
“Katakanlah: bahwa ia adalah Allah satu-satunya”
“Allah adalah hanya satu tanpa yang kedua.”
“Ekam evaditiyam Chandogya” (Upanishad Bab # 6, bagian # 2, Ayat # 1)

Yang kedua adalah “Allaahus-Samad”
“Allah yang mutlak dan abadi”
sama seperti Bhagwat Gita Bab # 10 Ayat # 3,
“Mereka mengenal-Ku tidak dilahirkan dan tanpa awal, Tuhan tertinggi dunia”.

Tes ketiga adalah “Lam yalid, wa lam yuulad “
“Dia tidak melahirkan tidak juga Dia diperanakkan”
sama seperti Swethaswethara Upanisad Bab # 6 Ayat # 9
“Na na casya kasuj janita cadhipah”
“Bagi-Nya tidak ada orangtua, tidak ada tuhan”. Tuhan Yang Mahakuasa tidak memiliki Ibu, tidak punya ayah, Ia unggul diatas segala-galanya”

Tes keempat adalah “Walam Yakul-la-Huu kufu-wan ahad”
“Tidak ada yang seperti Dia”
Swethaswethara Upanisad Bab # 4, # 19 Ayat, Yajur-Ved Bab # 32 Ayat # 3
“Na Tasya Pratima Asti”
“Tuhan itu tidak memiliki prathima”, tidak memiliki rupa, tidak memiliki lukisan, tidak memiliki gambar, tidak memiliki arca, tidak memiliki patung.

Jika suatu pribadi dikatakan demikian dan begitu adalah Tuhan, jika kandidat yang cocok dalam definisi 4-baris yang kita diskusikan dalam Al-Qur'an suci dan Hindu suci, saya tidak keberatan menerima calon seperti itu sebagai Tuhan.

Kami umat Islam, kami lebih suka menyebut Allah dengan kata Arab “Allah” bukan kata bahasa Inggris Tuhan (God) karena seseorang dapat merusak arti dengan kata Inggris “God” (Tuhan). Tetapi ketika muslim manapun berbicara dengan non-muslim, yang mungkin tidak memahami arti Allah dan menggunakan kata Tuhan bahasa Inggris seperti apa yang saya lakukan hari ini, saya punya tidak keberatan tapi saya ingin menyebutkan bahwa Tuhan bukanlah terjemahan yang tepat dari kata Arab Allah dan kata Allah ini disebutkan dalam tulisan suci dari semua agama besar dunia termasuk Hindu.

Hal ini disebutkan dalam Rig-Ved Buku # 2, Himne # 1, Ayat # 11, salah satu nama Tuhan diberikan adalah “Allah”. “Allah” juga disebutkan dalam Rig-Ved, Buku # 3, Hymne # 30 Manthra # 10 dan juga dalam Rig-Ved Buku # 9, # 67 Hymn, Manthra # 30, Ada sebuah pemisah Upanishad dengan nama “Allopanishad” yang juga disebutkan dalam salah satu buku Sri Sri Ravi Shankar sebuah Upanishad yang terpisah, yaitu “Allopanishad”

------------

Ringkasan pembahasan tentang konsep Ketuhanan dalam Islam menurut kitab suci Islam.

SRI SRI RAVI SHANKAR MENGAKUI KESALAHAN DALAM BUKUNYA " HINDUISM AND ISLAM – THE COMMON THREAD "

“I know there are mistakes in that book. I have told before also; this book was printed in an emergency, in urgency, when there was riots in Gujarat. I wanted this book to immediately go. I did not go to big scholars because I do not know much about Quran. I MYSELF NOT A BIG SCHOLAR”.

“Saya tahu ada kesalahan dalam buku itu. Saya telah mengatakan juga sebelumnya, buku ini dicetak dalam keadaan darurat, dalam urgensi, ketika terjadi kerusuhan di Gujarat. Saya ingin agar buku itu untuk dihilangkan segera. Aku tidak pergi ke pakar besar karena saya tidak tahu banyak tentang Quran. SAYA SENDIRI BUKANLAH PAKAR BESAR”.


Selesai.


Sumber Referensi : www.archive.org

Semoga bermanfaat.
----------
#dr-zakir-naik-debate-with-sri-sri-ravi-shankar
#debat-zakir-naik-vs-ali-sina
#dr-zakir-naik-and-sri-sri-ravi-shankar-bangla
#dr-zakir-naik-vs-sri-sri-ravi-shankar-indonesia
#dr-zakir-naik-vs-sri-sri-ravi-shankar
Title Tags Search:
See Also:
Hati Yang Mati Penyebab Doa Tidak Didengar - AnekaNews.net
AnekaNews.net - Hati Yang Mati Penyebab Doa Tidak Didengar

Seringkali kita bertanya mengapa Allah Swt seakan tak pernah mendengar doa-doa kita, jika iya, kenapa lama sekali Allah Swt menjawabnya? Sampai kadang membuat kita hampir putus asa. Untuk menjawab sem ... Read More »
Ini Manfaat Ibadah Haji Untuk Perekonomian Syariah - AnekaNews.net
AnekaNews.net - Ini Manfaat Ibadah Haji Untuk Perekonomian Syariah

Ibadah Haji ke Baitullah merupakan Rukun Islam yang kelima. Ibadah haji juga termasuk bangunan pokok masyarakat muslim selain Syahadat, Sholat, Puasa, dan Zakat. Karena posisinya yang penting dan stra ... Read More »
Antara Aqiqah  dan Qurban Mana Yang Lebih Didahulukan - AnekaNews.net
AnekaNews.net - Antara Aqiqah dan Qurban Mana Yang Lebih Didahulukan

Mungkin diantara kita masih ada yang sampai saat ini belum diakikah atau mengakikahkan dirinya,sehubungan waktu bayi dulu orangtua (ayah) kita belum memiliki dana untuk mengakikahkan kita. Sehingga mu ... Read More »
Comment: (0)
No Comment.
Add Comment:
Name* :
Url :
Comment*:
[BB Code] [Smiley]
Code*: 84446
Bookmark and Share