AnekaNews.net


ANEKA TIPS INFORMASI DAN BERITA
Thu, 15 November 2018 - 15:46:53
Random News
Jaman sekarang ini sudah semakin banyak ditemui seorang perempuan masih sibuk bekerja meski usianya ... Read More »
Published: Thu, 06 Aug 2015 - 22:25:46
Category: Misteri
By: Dyta
Hits: 2/6137
Comments: 0/0
Gunung Slamet Raksasa Yang Sedang Tidur Dan Mitos Ramalan Ki Jayabaya

Gunung Slamet Raksasa Yang Sedang Tidur Dan Mitos Ramalan Ki Jayabaya - AnekaNews.net

AnekaNews.net - Selain ancaman bahaya kekeringan akibat musim kemarau yang kepanjangan ada lagi bahaya lain yang juga tak kalah mencekamnya, yaitu musibah yang diakibatkan karena meletusnya gunung berapi yang ada di tanah air kita ini.

Dan salah satu gunung yang memiliki potensi tersebut adalah Gunung Slamet. Sebagaimana kita beberapa waktu yang lalu Gunung Slamet pernah menunjukkan aktivitas vulkaniknya. Semburan lava pijar dan hujan abu menyelimuti puncak gunung yang berada di lima kabupaten, Brebes, Banyumas, Purbalingga, Pemalang dan Tegal ini.

Gunung Slamet

Bahkan sekitar setahun yang lalu, letusan lava pijar Gunung Slamet pernah mengarah ke barat dan barat daya Gunung Slamet. Arah tersebut ke wilayah Brebes dan Tegal, Jawa Tengah.

Koordinator SAR Daerah Jateng Bakorwil III Banyumas-Pekalongan, Rudi Setiawan, mengemukakan dari pantauan visual, lontaran tertinggi dan memanjang radius biasanya hanya satu kilometer.

"Waktu itu sudah dua kilometer lebih, pada tanggal 10 September 2014 saja semburan sampai 80 kali dan lontaran batu pijar 50 kali," katanya.

Dan seperti halnya gunung-gunung lain, Gunung Slamet juga memiliki mitos yang menyebar dari mulut ke mulut warga di lereng sekitarnya. Salah satu mitos yang akrab di warga lereng Slamet yakni terbelahnya pulau Jawa jika gunung yang memiliki ketinggian 3.428 itu meletus besar.

Mitos ini banyak diyakini warga lantaran letak Gunung Slamet yang memang nyaris berada di tengah-tengah antara pantai utara dan selatan. Gunung tertinggi kedua di Pulau Jawa ini juga letaknya berada di tengah-tengah pulau Jawa.

Menurut cerita, jika Gunung Slamet meletus besar maka akan membuat parit besar atau selat yang menyatukan laut selatan dan utara. Cerita ini sudah lama berkembang di warga Banyumas dan sekitarnya.

"Jare wong tua, nek Slamet jeblug gede bisa mbelah pulau Jawa. Soale kan memang secara geografis pas di tengah-tengah laut pantai selatan dan utara (Kata orangtua, kalau Slamet meletus besar bisa membelah pulau Jawa)," ujar Marko, warga Bobosan, Banyumas, Jawa tengah dalam sebuah perbincangan dengan merdeka.com, Kamis (11/9).

Mitos ini kemudian dihubung-hubungan dengan ramalan Ki Jayabaya yang menyebut suatu saat Pulau Jawa akan terbelah dua. Entah ramalan atau mitos warga yang lebih dulu, namun kedua hal itu seolah menjadi tali temali satu sama lain. Bahwa pulau Jawa akan terbelah dua dan Gunung Slamet adalah sumbunya.

Mitos tersebut jika dihubungkan dengan Gunung Krakatau seolah bukan hal mustahil. Gunung Krakatau yang terletak di selat Sunda pada tanggal 27 Agustus 1883 silam meletus dahsyat. Akibat letusan tersebut, tercipta awan panas dan gelombang tsunami yang menyebabkan sekitar 36.000 jiwa tewas.

Konon suara letusan yang ditimbulkan dari Krakatau itu terdengar sampai di Australia dan Pulau Rodrigues dekat Afrika. Para ahli menyebut daya Krakatau mencapai 30.000 kali bom atom yang diledakkan di Hiroshima dan Nagasaki di akhir Perang Dunia II.

Para peneliti juga menyebut jauh sebelum letusan tahun 1883, Krakatau pernah meletus hebat dan membuat Pulau Jawa dan Sumatera terpisah. Lalu bagaimana dengan Gunung Slamet?

"Warga kita semua tentu berharap Slamet tetap sedia kala, adem ayem, tidak meletus besar seperti kata-kata orangtua dulu. Slamet itu artinya selamat dan menyelamatkan," harap Warko.

Pemberian nama Slamet sendiri diyakini mengandung doa dan harapan. Gunung Slamet diharapkan tetap membuat warga yang tinggal di lerengnya tetap selamat dan jauh dari mara bahaya.

Namun warga yang tinggal di sekitar lereng Gunung Slamet berharap "Pokok men Gunung Slamet itu sesuai namanya, yang artinya selamat. Semoga cuma batuk-batuk saja, tidak sampai meletus besar. Kita sama-sama berdoa dan tetap waspada. Tiap malam kini ronda terus, dan selalu memantau perkembangan dari HT. Sama-sama berdoa mawon," ucap Warko yang juga tokoh pemuda ini.

Yah, semoga ramalan Ki Jayabaya hanya sebuah mitos dan tidak menjadi kenyataan walau pun secara logika hal itu mungkin dan bisa saja terjadi, tapi semua itu kita kembalikan saja pada yang maha pencipta, dengan tetap selalu waspada dan banyak berdoa.

Semoga artikel ini bermanfaat dan terima kasih.

#RawalanKiJayabaya #MitosGunungSlamet


Sumber Referensi: wikipedia.com
Title Tags Search:
See Also:
Di Balik Keangkeran Segitiga Bermuda - AnekaNews.net
AnekaNews.net - Cerita lama tentang adanya segitiga bermuda merupakan salah satu misteri belahan dunia Barat yang mendunia dan berabad-abad telah menyimpan kisah yang tak terpecahkan. Misteri demi misteri inipun bahk ... Read More »
Beberapa Tempat Yang Di Anggap Angker Dan Seram Di Surabaya - AnekaNews.net
AnekaNews.net - Mumpung hari jum'at, sepertinya lebih tepat kalau bahas tempat-tempat yang seram, angker dan horor.
Kali ini kita menuju Kota Pahlawan Surabaya. Ternyata ada beberapa tempat di sana yang di anggap an ... Read More »
Soal Hantu KUYANG Menurut Pandangan Mbah Mijan - AnekaNews.net
AnekaNews.net - Apakah Anda tahu tentang apa itu Hantu Kuyang? Ya, ini kalau menurut Mbah Mijan lewat akun Twitter @mbah_mijan menyebutkan, hantu Kuyang dalam mitologi masyarakat Kalimantan, adalah jenis siluman berw ... Read More »
Comment: (0)
No Comment.
Add Comment:
Post comment is currently disabled.
Bookmark and Share