AnekaNews.net


ANEKA TIPS INFORMASI DAN BERITA
Fri, 19 January 2018 - 08:36:40
Random News
Seseorang bertanya pada seseorang yang lain, tentang apa yang sejatinya dia cari selama ini. Dan in ... Read More »
Published: Sun, 05 Jul 2015 - 11:41:20
Category: Islam
By: Dyta
Hits: 5/27783
Comments: 0/0
Tulang Rusuk Mengenali Siapa Pemiliknya Sebagaimana Hawa Mengenali Adam

Tulang Rusuk Mengenali Siapa Pemiliknya Sebagaimana Hawa Mengenali Adam - AnekaNews.net

AnekaNews.net - Sejak diturunkan ke bumi, Hawa terus memikirkan Nabi Adam. Bagaimana keadaannya sekarang? Apakah dia sanggup hidup sendirian di bumi ini? Hawa bertekad untuk bertemu Nabi Adam.

Hawa terus berjalan menyusuri bumi. Sesekali dia beristirahat sambil makan buah-buahan. Dia terus berdoa kepada Allah agar segera dipertemukan dengan Nabi Adam. Hawa tiba di sebuah padang pasir dan bukit yang sangat gersang.

Dia sudah sangat kelelahan dan hampir putus asa. Kemudian ia berdoa kepada Allah dengan sangat khusyuk. Rupanya Allah mengabulkan doanya. Hawa melihat sosok yang sangat dia kenali. Dia adalah Nabi Adam. Hawa memanggil Nabi Adam dan Nabi Adam pun memanggil Hawa dengan penuh kerinduan. Inilah saat yang paling membahagiakan bagi mereka.

Di bukit inilah Nabi Adam dan Siti Hawa dipertemukan kembali

Itulah sepenggal kisah tentang pertemuan Adam dan Hawa di bumi dalam buku Ensiklopedia Kisah Al-Qur'an terbitan Gema Insani Press. Mungkin kisah ini pun menggambarkan manusia pada umumnya. Tabiat perempuan yang peduli tergambar jelas dalam penggalan cerita di atas.

Hawa terus memikirkan Nabi Adam dan ingin segera bertemu dengan Nabi Adam. Apa alasannya? Ternyata, bukan karena sekadar melepas rindu dirinya pada Adam, tapi lebih memikirkan bagaimana keadaan Nabi Adam sekarang? Apakah Adam sanggup hidup sendiri di bumi? Hawa tak memikirkan dirinya sendiri. Itulah sifat dasar perempuan, ketika memutuskan sesuatu ia selalu mempertimbangkan orang lain bukan hanya kepentingan dirinya sendiri.

Ya, karena Allah menciptakan Hawa untuk menemani Adam ketika di syurga. Allah tahu bahwa Adam tak bisa hidup sendiri. Walaupun dengan kenikmatan-kenikmatan syurga yang telah dia dapatkan, tetap saja seorang Adam membutuhkan teman. Maka, Allah ciptakan Hawa dari tulang rusuk Adam untuk menemani Adam di syurga.

Ketika diturunkan ke bumi dan mereka berpisah, maka naluri masing-masing pasti akan saling mencari. Dan dalam pencarian di sini digambarkan secara jelas kekhawatiran Hawa akan kondisi Adam di bumi: sanggupkah Adam hidup sendirian?

Hawa pun terus berusaha menelusuri bumi demi bertemu Adam. Uniknya, di buku ini tak diceritakan bagaimana usaha Adam menemukan Hawa, tapi lebih kepada bagaimana usaha Hawa menemukan Adam. Pastinya tak bisa dipungkiri juga bahwa tentunya Adam pun berusaha keras untuk bertemu dengan Hawa karena di syurga yang penuh kenikmatan saja Adam membutuhkan seorang teman, bagaimana dengan ketika di bumi yang berbeda jauh dari segi kenikmatan di syurga?

Tentu Adam sangat membutuhkan seorang teman terlebih ketika berada di bumi. Dan tentunya ada rasa kehilangan ketika Hawa yang biasanya menemaninya di syurga tak ada di sisinya.

Memang agak sedikit berbeda, penggambaran pertemuan itu diangkat dari sisi Hawa yang berusaha bertemu Adam. Tak diceritakan pencarian seorang Adam namun lebih ditekankan pada pencarian seorang Hawa yang menunjukkan rasa pedulinya pada Adam.

Hawa terus berjalan, beristirahat, berdoa di tengah lelah. Hingga akhirnya di tengah lelah yang begitu sangat dan dalam kondisi hampir putus asa, di gurun pasir yang panas dan gersang, doa khusyuknya dikabulkan Allah dan dipertemukanlah dia dengan sosok yang ia kenal.

Ya, ternyata Hawalah yang mengenali Adam lebih dulu ketika bertemu. Sungguh, tulang rusuk mengenali siapa pemiliknya.

Namun Konon berdasarkan cerita ahli sejarah, Nabi Adam, AS diturunkan di negeri India, sedangkan Siti Hawa diturunkan di Irak. Setelah keduanya bertaubat untuk memohon ampun, akhirnya atas ijin Allah SWT mereka dipertemukan di bukit ini. Setelah ratusan tahun terpisah akibat melanggar larangan Allah SWT sehingga diturunkan ke dunia dari surga.

Doa Nabi Adam, AS diabadikan dalam Al Quran Surah Al-A'raaf, : Robbana dholamna anfusana wailam tagfirlana watarhamana lanakunanna minal khosirin yang artinya: Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi. (QS. Al-A'raaf.:23)

Pertemuan Nabi Adam AS dan Siti Hawa di Padang Arafah ini dapat disebut sebuah kisah cinta abadi, kisah pencarian kasih sayang yang berujung pada kebahagiaan. Padang Arafah menjadi saksi sejarah bagaimana Nabi Adam AS selama ratusan tahun mencari isterinya setelah diusir dari Surga. Itulah monumen cinta pertama peradaban kemanusiaan yang disimbolkan sebuah tugu di Padang Arafah.

Mungkin akan terlontar pertanyaan begini: Nabi Adam dan Hawa itu kan cuma dua-duanya manusia di bumi. Jadi ketika bertemu mudah untuk saling mengenali. Lantas bagaimana dengan kita yang jumlah penduduk bumi sudah sekian milyar banyaknya? Bagaimana kita bisa tahu bahwa dialah tulang rusuk kita (bagi laki-laki) atau dialah pemilik tulang rusuk ini (bagi perempuan)?

Di sinilah letak proses ta'aruf itu berperan. Tentunya ta'aruf yang syar'i, bukan sekadar kata ta'aruf namun jauh nilai-nilainya dari sebuah proses ta'aruf. Ta'aruf lah ajang saling mengenal yang [katanya] akan terasakan di sana siapa tulang rusuk atau pemilik tulang rusuk kita.

So, buat para ikhwan yang sedang merasa seseorang itu sebagai tulang rusukmu, cobalah ta'aruf dulu. Baru kamu bisa bilang kalau dia tulang rusukmu atau bukan setelah proses ta'aruf. Dan tentunya disertai musyawarah dan istikharah. Dua hal inilah yang tak boleh ditinggalkan ketika proses ta'aruf.

Dan buat para akhwat yang berkali-kali gagal dalam proses ta'aruf, yakinlah memang mungkin belum saatnya dipertemukan dengan pemilik tulang rusukmu. Bersabarlah dan teguhkanlah kesabaranmu. Insya Allah semua akan indah pada waktunya. :)

Pada akhirnya, sebaik-baik jodoh adalah jodoh di akhirat, jodoh yang kekal. Namun sejatinya kita takkan pernah tahu siapa jodoh kita di akhirat. Karena belum tentu jodoh di dunia juga otomatis jodoh di akhirat. Maka yang bisa diikhtiarkan saat ini adalah mencari jodoh di dunia untuk membawanya menjadi jodoh di akhirat pula. Aamiin :D

#AdamDanHawa #TulangRusuk #JabalRahma

Sumber Referensi: Ensiklopedia Kisah Al-Qur'an
Title Tags Search:
See Also:
Perbanyaklah Shalawat Di Hari Jumat Hari Ditiupnya Sangkakala - AnekaNews.net
AnekaNews.net - Sahabat ingin tahu, amalan apa yang paling baik kita lakukan pada hari Jumat? Atau ingin tahu apa faedah dan alasan kenapa bershalawat kepada junjungan kita nabi Muhammad SAW menjadi amalan yang utama ... Read More »
Perumpamaan Cuaca Di Surga Seperti Saat Menjelang Fajar Dan Senja - AnekaNews.net
AnekaNews.net - Tempo hari saya pernah menulis tentang bagaimana indahnya suasana senja, yang berjudul Konon ini adalah waktu yang terindah, jujur pada waktu itu saya belum pernah membaca dalil tentang bagaimana cuac ... Read More »
Tentang Apa Itu Sholat Kaffarah Dan Tata Caranya - AnekaNews.net
AnekaNews.net - Mengenai shalat kafarat (mengqodlo sholat lima waktu) adalah kebiasaan yang dilakukan oleh beberapa sahabat, diantaranya oleh Ali bin Abi Thalib kw, dan terdapat sanad yang muttashil dan tsiqah kepada ... Read More »
Comment: (0)
No Comment.
Add Comment:
Post comment is currently disabled.
Bookmark and Share